Artikel dan Tips - Image Bali Arsitek & Kontraktor
Artikel dan Tips - Image Bali Arsitek & Kontraktor

Keindahan Arsitektur Gedung Sate di Bandung Jawa Barat

Keindahan Arsitektur Gedung Sate di Bandung Jawa Barat
Gedung Sate, yang dulunya bernama Gouvernements Bedrijven (GB) saat ini digunakan sebagai kantor dinas Gubenur Provinsi Jawa Barat. Gedung yang berada di Jalan Diponegoro Bandung ini terkenal dengan keindahan bentuk bangunan dan nilai seni arsitekturnya. Desainnya sendiri dibuat oleh seorang arsitek warga negara Belanda yang bernama Ir. Gerber. Sedangkan proses pembangunanya dimulai pada tahun 1920 hingga tahun 1924.

Desain bangunan ini memadukan gaya tradisional dari Indonesia dan menggunakan teknik dan konsep konstruksi dari Eropa. Maka tidak mengherankan jika gedung ini sering disebut sebagai Indo Eropeeche Architecturr Stijln. Desainnya memuat unsur gaya Moor dan Italia yang sempat popular pada jaman Renaissance dan paduan dari model arsitektur yang lain yaitu Islam dan Hindu.

Ornament bergaya Hindu terebut muncul pada dinding di bagian bawah. Kemudian di sebelah tengah terdapat menara yang menggunakan atap tumpak. Tampilannya seperti meru yang sering ditemukan di daerah Bali. Atap meru ini menjadi semacam vocal point atau bagian terpenting pada bangunan. Meski banyak ditemukan di daerah Bali, bentuk ornament seperti ini juga sering dijumpai pada bangunan yang menggunakan corak Islam.

Nilai utama dari keindahan arsitektur Gedung Sate di Bandung Jawa Barat
ini terletak di bagian puncaknya. Di tempat ini terdapat hiasan berupa tiang yang dilengkapi dengan bulatan seperti bola kecil yang berjejer ke atas, sehingga punya tampilan seperti sate. Dari hiasan inilah gedung ini kemudian diberi nama Gedung Sate setelah pengelolaannya berada dibawah kendali pemerintah Indonesia.

Selain itu, wajah atau bagian muka bangunan banyak didominasi oleh detail gaya arsitektur dari Eropa. Misalnya saja pada jendela yang menggunakan lengkungan pada bagian atasnya. Lalu ada tiang ukuran kecil yang menggunakan order klasik.

Kemudian untuk fasade atau dinding depan, juga menggunakan perhitungan konsep yang sangat matang. Karena gedung ini dibuat dengan menghadap kearah Selatan, dan berhadapan secara langsung dengan Gunung Malabar. Sementara untuk bagian belakang atau Utara, menghadap kearah Gunung Tangkuban Perahu.

Kekuatan bangunan yang bisa bertahan dalam kurun waktu hampir satu abad ini tidak terlepas dari teknik dan konsep pembuatan konstruksi yang sangat sempurna. Untuk bagian dindingnya saja, menggunakan bahan yang punya kualitas nomor satu. Yaitu batu yang sangat besar yang didapat dari daerah perbukitan di Arcamanik serta Gunung Manglayang. Batu ukuran besar ini kemudian dipotong menggunakan ukuran dimensi 1x1x2 meter. Sementara untuk konstruksinya, memakai sistem konvesional yang memperhitungkan standar teknik.

Bangunan yang bentuknya memanjang ini menggunakan warna dominan putih, terutama pada bagian dindingnya. Antara sayap bangunan yang berada di sebelah kiri dan kanan, punya konsep desain yang sama. Pada bagian tengah, terdapat fasad dengan desain yang sangat indah. Fasad ini dilengkapi dengan jendela yang diletakan pada lantai atas.

Jendela ini dilengkapi dengan ornament sepertu ukiran profil yang bentuknya segitiga ke atas. Kemudian untuk kaca jendelanya sendiri, menggunakan kotak-kotak ukuran kecil yang masing-masing dipisah dengan semacam pilar yang jumlahnya ada tiga.

Kesempurnaan dari desain dan tampilan Gedung Sate ini makin terlihat secara nyata ketika lahan yang berada di sekelilingnya diberi taman dengan konsep penataan yang sangat baik. Tanaman hias yang digunakan hanya menggunakan ukuran yang kecil, menjadikan gedung ini bisa dilihat secara utuh dari luar.

Penggunaan tanaman ukuran tinggi hanya ada berupa pohon kelapa yang diletakan di tempat-tempat tertentu saja. Hal yang sama juga diaplikasikan pada pagar taman yang berada di depan. Pagar tersebut juga tidak menggunakan ukuran yang tinggi dan hanya berfungsi sebagai garis pembatas saja.

Sumber gambar : http://property.okezone.com

 

Artikel Lainnya :