Artikel dan Tips - Image Bali Arsitek & Kontraktor
Artikel dan Tips - Image Bali Arsitek & Kontraktor

Merawat Dinding Berdasarkan Jenisnya

Merawat Dinding Berdasarkan Jenisnya
Sama dengan element bangunan yang lain, dinding juga membutuhkan perawatan. Karena jika tidak dirawat dengan baik, hal ini akan berpengaruh terhadap kekuatan dan daya tahan sekaligus umur penggunaannya. Apalagi jika mengingat dinding juga punya fungsi untuk menahan beban beberapa komponen bangunan seperti atap, plafon dan lainnya. Selain itu keawetan dinding akan member dampak pula pada keawetan bagian lain yang melekat di tempat itu seperti jendela dan pintu.

Merawat dinding memang membutuhkan teknik yang khusus. Dan karena dinding itu jenisnya ada beberapa sehingga perawatannya harus menyesuaikan. Misalnya untuk dinding tembok yang dibuat semen dan pasir, sebaiknya selalu dijaga dari beberapa perubahan cuaca seperti dingin dan hujan serta panas dan sinar matahari. Terutama dinding yang ada di bagian luar. Bila sering kena pancaran sinar matahari atau air hujan harus diberi perlindungan khusus sebab dua jenis kejadian alam ini bisa membuat dinding mudah retak.

Metodenya bisa dilakukan dengan cara memberi penutup dari kerai atau memakai kanopi. Tapi yang paling praktis adalah membuat atap yang ukurannya dibuat agak menjorok kearah luar. Jika banyak penghuni terutama anak-anak agar tidak mudah cepat terlihat kotor beri dinding tersebut dengan warna yang tidak begitu terang.

Kemudian untuk dinding dari kayu pada umumnya lebih banyak yang menggunakan warna alami sehingga tidak mudah kotor seperti dinding tembok. Tapi jika bahannya tidak bagus dinding ini mudah sekali keropos dan lapuk. Hal utama yang harus dilakukan sebenarnya tidak jauh berbeda dari teknik merawat perabot kayu. Yaitu memberi lapisan anti rayap dan jamur serta diusahakan selalu dalam kondisi yang kering.

Sedangkan dinding yang diberi lapisan penutup dari keramik, saat ini sudah mulai banyak yang mengaplikasikannya. Padahal dulu penggunaan keramik untuk membuat lapisan penutup dinding hanya dilakukan di kamar mandi atau dapur tempat memasak saja. Dinding ini merupakan jenis yang paling mudah perawatannya.

Jika ada yang kotor tinggal mengelapnya dengan kain bersih kemudian dibasahi menggunakan air biasa. Namun bila ingin warna kilaunya tetap bertahan lama, jenis cairan yang dipakai harus khusus yang bisa dibeli di toko-toko keramik atau kimia dan toko bahan bangunan.

Jenis dinding yang cukup sulit perawatannya yaitu dinding dari batu ekpose. Pemakaiannya lebih sering diaplikasikan pada rumah maupun bangunan yang menggunakan gaya desain tradisional, mediterania atau kontemporer. Tujuan utamanya untuk menghadirkan nuansa yang lebih alami dan natural. Permasalahan yang paling sering muncul adalah dinding tersebut mudah berlumut terutama pada dinding yang berada di luar rumah. Namun saat ini sudah bisa diatasi dengan cara memberi lapisan anti lumut.

Namun daya tahan lapisan anti lumut ini ada batasnya juga. Bila selalu terkena air lumut tetap bisa muncul dan tumbuh terutama pada bagian yang ada di bawah. Jalan satu-satunya agar tidak ada lumut yang tumbuh yaitu menjaga dinding agar selalu dalam keadaan yang kering. Jadi harus diberi pelindung seperti kere dan lainnya. Atau dapat juga dinding itu diberi media penutup yang bersifat fungsional seperti meja, lemari bifet dan sebagainya. Benda ini justru bisa memunculkan kesan yang tidak terlalu kosong pada dinding.

Terakhir adalah dinding yang terbuat dari bahan kaca. Seperti dinding dari bahan keramik, teknik perawatannya juga termasuk mudah. Asal rajin membersihkan dan mengelapnya maka dinding kaca akan selalu bersih.

Tapi frekwensi pembersihannya memang harus lebih sering dilakukan karena bahan ini lebih mudah terlihat kotor meski hanya ada sedikit debu saja yang menempal. Jika sering diraba, kaca juga bisa nampak kusam dengan cepat. Alat untuk membersihkannya juga berupa cairan khusus yang diusapkan menggunakan kain lap khusus untuk kaca.

Sumber gambar : http://www.polyvore.com

 

Artikel Lainnya :